Label

14.1.09

Hari Yang Berat

Rabu, 14 Januari 2009. Saya rasa teman - teman saya pasti setuju kalau saya bilang hari ini adalah hari yang berat. Sungguh hari yang berat. Ini hari adalah pertarungan "hidup dan mati" saya di dunia perkuliahan. Saya belum tau hasilnya, apakah saya kalah atau menang dari pertarungan itu. Namun rasa - rasanya saya mencium aroma kekalahan...


Hari ini UAS Theorie und Praxis der √úbersetzsung I a.k.a TUP dan Angewandte Grammatik I a.k.a AG. Huhhh! dua mata kuliah yang paling sentral dan paling bikin gila autis ( di samping itu juga ada Deutsche Prosa a.k.a DP-nya Jutta Kunze ) di semester ganjil ini. TUP dengan setumpuk fotocopy-an nya itu isinya harus ada di luar kepala dan AG justru tidak ada bahan hafalan tapi sangat menuntut otak dan naluri bekerja tepat.
Sialnya, kenapa sih dua mata kuliah ini waktu UAS nya harus di hari yang sama?! Gosh...saya bener - bener keteteran dalam persiapan dua mata kuliah ini. Semaleman saya baca fotocopyan TUP saya, tapi tidak satu kata pun saya paham apa maksudnya. Jadilah pagi - pagi sebelum ujian, di kampus setelah teman - teman seperjuangan saya selesai UAS SA3 ( Schriftlicher Ausdrueck 3 ) kita belajar TUP bareng - bareng. Mengacu pada soal - soal UAS tahun kemarin, kita mulai membuat catatan kecil untuk bisa menghafal lebih efektiv ( catatan kecil bisa berfungsi juga sebagai contekan kalau udah kepepet ). Kita nyatet, kita hafalin bareng - bareng. Alhasil, kita cuma ngafalin TUP doang hari ini, AG sama sekali ngga sempet belajar. Pas UAS TUP, soal-nya sedikit berbeda dari yang tahun kemarin, tapi thanks God soal-nya ngga begitu sulit. Kalau saya bilang ngga begitu sulit itu artinya saya berhasil menuliskan banyak kalimat panjang. hahahaha... kebenaran isi nya saya belum tahu.
Well, autis UAS TUP belum berakhir karena berlanjut AG. Hahahaha... teman - teman saya air muka nya sudah tidak menentu. Yang cantik jadi jelek, yang jelek makin jelek, yang pinter terlihat sangat linglung, yang dudul malah sangat linglung. Teman saya Robitho yang duduk di depan saya, beberapa kali menghela nafas aroma putus asa. Otak saya macet melihat soal - soal di kertas putih yang diberikan Ibu dosen. 25 nomer yang diberikan, tentang Partizipien als attribut juga als Relativ Satz. Banyak banget nomer yang ngga saya isi, nomer yang saya isi....as always, amat sangat tak terjamin kebenarannya. nah lho?! jadi UAS saya gimana???
Sekarang sih cuma bisa preparing for the worst but still hoping for the best. Memang benar peribahasa yang mengatakan, semakin tinggi gunung di daki, semakin terjal jurangnya, semakin kencang angin berhembus. Makin sini, mata kuliahnya makin bikin gila aja.
Sungguh hari yang berat.

1 komentar:

  1. semangat!
    sel-sel otak lo ga akan nyerah cuman gara-gara soal TUP ma AG!
    yoooooooo,hajar bleeehhh!!!

    LIA

    BalasHapus