Label

21.3.09

Dag Dig Dug Serrr

Huppfff....akhirnya jadi jg ini para bocah jalan2. Rencananya sih mau pas long weekend tanggal 6-8 Maret waktu itu, tapi saya bersyukur karena ada masalah dalam penyewaan mobil. soalnya kalau waktu itu jadi, yang ada malah bete di jalan. bo, ya...secara long weekend Bandung gitu loh! males banget, berseliweran ngantri mobil - mobil gede ber-plat nomer selain D dan malah didominasi sama mereka yang ber-plat B yang sama dengan Bloon. Soalnya mereka suka mengeluhkan kondisi jalanan Bandung yang sekarang macet, mereka ngga nyadar apa ya kalau Bandung jadi macet gara - gara mobil mereka! Bloon...



So, back to bocah jalan - jalan. Para Bocah ini akhirnya nge-bolang tanggal 14 maret kemaren, meluncur dari jatinangor ke ciwidey. Nyewa mobil APV yang bapuk banget dah....edan aja tu mobil. masa rem tangan nya ngga pakem?! ciwidey kan jalannya nanjak, terus mobilnya suka ndut ndut-an, gigi satu nya pendek banget. Pas ke ciwidey nya sih, ga begitu kerasa soalnya yang nyetirnya pan bang Rizal, jam terbangnya oke lah dalam mengendarai mobil kopling begitu. Sempet sih pas naik ke kawah putih, pas mu nunggu mobil Sheilla yang ketinggalan di belakang, mobil APV nya malah mundur lagi pedahal udah di rem tangan. Hufffsss! Nahh,,pas turun dari ciwidey, mau jalan2 di bandung, ganti supir berhubung Rizal harus balik ke slumcity-Jatinangor. Jadilah Arthia Maretha a.k.a Tete yang jadi supir selanjutnya. Pada detik awal dia nginjek pedal gas aja, jantung saya langsung berdegup kencang tiada mati. Wuihhh...berasa lebih dari sekedar naik kora - kora di DUfan.


Belok ke Tol kopo menuju tol Pasteur. Jiahhh,,,dasar Tete, dah di bilang ke pasteur tapi dia malah mau ngikut arah mobil Sheila yang belok ke tol Cileunyi. Pas di teriakin kalau Pasteur itu lurus, dia langsung banting stir ke kanan. Hampir aja kena pager pembatas tol dan beruntung di belakang kita lagi ngga ada mobl yang melaju.


Lancar dan masih selamat sampai kita istirahat di salman ITB. Nah, kejadian geblek berikutnya adalah saat mau pergi dari parkiran pinggir jalan Ganeca menuju Braga. Gigi mobilnya tuh udah masuk gigi mundur, tapi setiap di gas si APV bloon itu malah maju gara - gara jalannya agak turunan. Alhasil lah para bocah harus ndorong mobil ndulu biar si APV bapuk itu ngga nabrak mobil yang parkir di depan mobil APV kita. Ebel dasar...


Next, kejadian yang bikin saya dag dig dug serrr itu waktu kita abis foto - foto di asia-afrika. Kita kembali berkendara mau balik ke dago, berhubung jalan Braga macet jadi saya nyuruh Tete buat lurus aja lewat jalan Naripan dan nembus di jalan Sunda. Jadi gini, di jalan Sunda kan banyak lampu merah tuh...pas lampu berubah hijau ke kuning, Tete jalannya udah pelan - pelan. Tapi ternyata dasar dodolipret! pas Lampu merah dia malah tancap gas dan nerobos lampu merah. Nyaris tabrakan sama motor - motor yang udah pada maju. Gelo, njrit! itu mah batas hidup dan mati tuh bener - bener keliatan. Tipis, cuiy!


Sport Jantung saya selanjutnya adalah terusan jalan belitung. Hahaha....jalan sebelumnya kan yang depan SMA 5 itu one way, nah dari stoppan lurus saya kira masih one way. Taunya pas tengah jalan ada motor dari arah berlawanan mau belok, lah saya jadi mikir. Ini jalan masih one way apa two way ya??? belum selesai saya mikir, di depan menuju ke arah kami ada mobil VW Combi dan APV kita di jalur yang melawan arus. So coool....kita terjepit dua arah arus mobil. Arus yang menuju jalan dago sangat padat, mau tak mau benturan tak mampu di hindari. Meski cuma spion kita sama si VW combi. Hadoh...Tete.! udah gtu, si APV mulai ngadat pula di tengah - tengah himpitan mobil2. Kanan kiri kita udah klakson, eh si APV malah ndut ndut an. Dasar Oon karena panik, si Tete lupa gigi mobilnya belum masuk. Yaiyalah ga bisa jalan mobilnya!


Grrrrr...ternyata saya ga perlu jauh - jauh ke Dufan buat memacu adrenalin saya. Cukup naik mobil yang supirnyta si Tete. Wuihhh...mantap lebih - lebih dari cuma naik kora - kora!

Tete oh, Tete....aku pada mu lah!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar